Saturday, June 23, 2018

Mau Tahu Gaya PDKT Anak 90an? Pasti Bikin Senyum-Senyum Sendiri

gambar dari sini
Minggu ini saya dan mamah merah lagi tergemas banget mau ngobrolin jaman taksir-taksiran di tahun 90an. Kalau diingat-ingat sekarang, bawaannya cringy banget pastinya, tapi dahulu kala bikin berjuta rasanya. Haha.

Biar pas, sebelum mulai ngobrolin kayak gimana taksir-taksiran jaman old 90an dulu, kasih soundtrack dulu biar lebih menjiwai ya.


Kahitna banget sis? Lol.

Lagu ini paling pas banget untuk menggambarkan inosen-nya anak-anak 90an pacaran. Yah, ada sih yang engga se-inosen itu, tapi itu pasti bukan saya. Sebagai pemuja Lupus, Olga dan Catatan si Boy, aliran saya adalah lurus dalam garis-garis yang disetujui agama dan negara.

Ada cara-cara PDKT yang saya ingat banget dulu. Eh, kalau belum tahu PDKT itu apa, siapa tahu aja kamus Mbak Debby sudah ga beredar ya kan, bisa cek di sini ya.  Cara PDKT berikut ada yang saya lakukan sendiri, ada yang dilakukan teman saya. Saya sebagai saksi hidup wajib reka ulang cerita kan ya.

TELEPON TERUS JANGAN KASIH KENDOR

Saya ingat salah satu teman saya di SMP hobinya ngumpulin recehan, koinan 50 dan 100 rupiah. Yes, those are the time such money worth it. Duh, sampai kita sempet punya julukan buat dia deh, lupa kita julukin apa, intinya mah laki koinan gitu. Kenapa hobi bener dia ngumpulin koinan? Tentu saja demi bisa ngobrol berjam-jam di telepon umum koin ya. Ambil yang ada boks-nya jangan lupa, jadi ga ada yang nguping lagi ngobrolin apa. lol.

gambar dari sini
 Nah macem telepon boks di atas ini, oke banget. Bisa berjam-jam telpon, taruh koin tumpuk-tumpuk pas di atas telponnya. Jadi kalau ada yang ngantri, mereka udah surut duluan lihat koin masih banyak. Mundur teratur.

gambar dari sini
Ini telepon yang dipakai Dilan di filmnya juga oke. Tapi entah kenapa itu pintunya macem bolong gitu ya, diembat orang kayanya. Lumayan soalnya besi sama kacanya kalau dijual laku beberapa rupiah, cukup buat beli makan. Tapi ga bisa telpon lama-lama ga seru. Pantes aja Dilan dicolek-colek sama Ibu-ibu di belakangnya suruh udahan.

gambar dari sini
Nah kalau telepon yang model ini tidak disarankan buat PDKT. Ini mah cukup buat telpon ke rumah kabarin pulang telat atau janjian sama temen untuk temu muka aja ya. Ngobrol bisik-bisik pun, kedengeran di sebelah. Ga asik.

SISIPAN SURAT DIMANA SAJA KAPAN SAJA

Surat never dies lah. Mau dengan bentuk apapun. Kasih langsung dengan malu-malu ke orang yang dituju, titip sama teman, sisipin di loker atau tas gebetan atau yang seru banget, tempel di mading sekolah biar semua bisa baca. Awwww....

Saya sendiri punya cerita seru, mengarah ke alay, terkait surat menyurat ini.
gambar dari sini
Meja sekolah kan modelnya begitu ya, sekolah saya dulu. Kalau sekarang ada yang lebih keren ya Anda beruntung sih. Kalau saya dulu ada aja sih kejutannya dengan laci meja begitu, tiba-tiba kena permen karet lah, ada sampah gaje yang dilihat aja jijik tapi terlanjur kena tangan, barang-barang ajaib entah tertinggal atau sengaja ditinggalkan, dan lain sebagainya.

Karena modelnya yang menyimpan sejuta rahasia, jadinya saya dan teman sebangku dulu sering banget nulis surat dan ninggalin di dalam laci. Kelas kita waktu itu siang, sehingga saat pagi ada yang menempati bangku yang kita duduki. Apakah si anak pagi cakep? Hmm, lebih karena iseng aja sih soalnya di kelas pagi ada yang cakep. Jadi kita pakai lah itu surat berantai buat nanya-nanya. Anak kelas pagi pun sering bales nanyain si cantik di kelas kita. Yep, dua orang yang duduk di bangku kita saat pagi hari adalah laki-laki. Haha.

gambar dari sini
Isi suratnya sih ga seromantis di gambar atas ya, tapi modelannya kurleb begitu lah ya. Sobekan buku tulis sekenanya, langsung tulisan ga ada indah-indahnya. Yang penting pesan nyampai. Lucu aja kalau pas pergantian kelas, kita kan sisipan ya di pintu kelas tapi pura-pura ga kenal. Padahal surat-suratannya udah sering banget. Haha.

Partner sebangkuku, dimana kah kamu sekarang?

TITIP PESAN 

Satu yang paling berkesan, titip pesan!

Terlalu pengecut untuk telpon atau kirim surat? Jangan sedih, alternatif ketiga ini bisa jadi pilihan. Titip pesan aja. Banyak medianya, bisa lewat teman, radio atau buku kenangan. Yep, album tahunan aka yearbook suka jadi ajang deklarasi cinta padahal abis itu pisah sekolah. Ngenes bener yaks.

Salah satu yang mainstream tentu saja lewat radio, radio publik maupun sekolah (kalau sekolah kamu hits ya kayak sekolah aku).

gambar dari sini
Biar ga ketahuan banget-banget dari siapa, ngirimnya pun pake kartupos. Harap-harap cemas aja sang gebetan lagi dengerin radio juga di jam yang sama. Kalau engga? ya anggap aja apes. Sebenarnya lebih apes lagi kalau terjadi kayak gini sih:


Jadi, tetep lebih safe usaha sendiri ya guys. Hasil akhirnya tinggal banyak-banyak berdoa, karena kalau jodoh ga kemana.

Ada yang merasakan hal yang sama dengan saya di atas?

Jangan lupa cek gaya jatuh cintanya Mamah Merah di sini ya. Pasti koplak kalau di mah. Haha. 

4 comments:

  1. aku.. dlu sisipin surat di toilet yg ga kepake lagi.. hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. toilet yang ga kepake, surat2an sama siapaaa ver??? ini kok sereeem hahahha....

      Delete
  2. iya, ya klo dipikir2 skrg jd serem, tp dlu rasanya romantis.. wkwkwkw kami surat2an pake buku, disepakatin hari balas suratnya,trus diletakin di toilet itu...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakak oh janjian tohhhh... kirain ntah sama siapa itu tuker2an di kamar mandi kosong... siapa aja yang bales ga jelas kan ver 😆😆😆😆

      Delete